Pelangi Terakhir

Mulanya kau tak diatur dalam sebuah ambisi maju. Namun waktu telah mengajarkan banyak sisi lain yang tak kau pelajari dengan tuntas dan saksama. Terlibatnya baku hantam melalui jalur belakang telah membuatmu terus melaju hingga ke orbit terdepan, ingin menyaingi sang raja bola api. Menguasai semesta, itulah tujuan hidupmu yang tertulis pekat dalam otak. Ketidakwajaran pun terjadi. Layaknya kau dengan metode sihir penuh racun sianida kadar tinggi, tak berbentuk dan kasat mata, mudahnya kau menjungkirbalikan kekekalan. Membuat sesuatu yang mungkin menjadi tidak mungkin dan membuat sesuatu yang tidak mungkin menjadi mungkin.
Dalam kesombonganmu yang tak berlapis, tolong jangan lupakan akan hal-hal relatif yang sekejap dapat mengubah segalanya. Apakah kau ingat dengan cahaya beraneka warna yang sejajar di langit? Yang dulu pernah kau coba untuk musnahkan tetapi selalu tak berhasil? Karena cahaya warna-warni itu selalu muncul lewat medium lain. Mereka pun muncul kembali. Dengan berbekal pembiasan cahaya matahari oleh butir-butir air, mereka membentuk busur spektrum warna besar yang melingkar. Warna-warna sang pelangi, begitulah alam menyebutkannya. Walau kau mengira mereka hanya bertujuh, tapi bagaimana jika salah satu panjang gelombang dari warna putih cahaya matahari terlanjur membentuk pita garis pararel berikutnya? Dengan berparadigma pada si pelangi merah yang berada di atas dan si pelangi ungu yang berada di bawah, kau tak akan pernah sadar jika di bawah pelangi ungu ada pelangi yang lain. Pelangi terakhir, demikian alam menyebutkannya.
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s