First trial MRT Jakarta

Jadi Rabu malam ini gue iseng nyobain MRT atau nama Indonesia-nya Ratangga. Sebenernya udah lama pengen nyoba pas masih gratisan tapi liat foto-foto di sosmed yang penuh dan semrawut, akhirnya gue pending sampe berbayar pas April ini. Yaa lumayan masih ada diskon 50% naik MRT selama April.

Singkat cerita, gue abis dari f(x) dan stasiun MRT yang terdekat itu Senayan. Pas nyampe gerbang pintu masuk, gue turun lewat tangga. Eskalator ada sih tapi diperuntukan yang naik dan bukan untuk turun. Mana tangganya lumayan curam.

Oke, lanjut ke dalam stasiun. Berhubung gue punya kartu uang elektronik (macem Flazz BCA, eMoney Mandiri, Tapcash BNI), untungnya nggak pake antre di loket manual maupun self service. Mana penuh banget pula antrenya. Saran gue sih, kalian bawa aja salah satu dari kartu uang elektronik kalau males antre.

Dan saat mau tap in, gue kaget kok belum ada daun pintunya. Jadi, kalau penjaganya nggak ada, bisa bablas aja orang masuk. Hmmm. Satu hal lagi, gate keluar masuk masih dalam gate yang sama. Macem gate Transjakarta gitu. Kalau KRL kan dibedain tuh mana gate masuk mana gate keluar.

Selanjutnya, gue turun satu lantai lagi untuk menuju peron MRT. Naahh, hawa-hawanya bikin kangen traveling deh. Apalagi pas MRT-nya dateng. Huuaaa pengen jalan-jalan lagi.

Karena gue naik gerbong paling belakang, jadi lumayan kosong dan dapet duduk. Oya, tujuan gue adalah ke Stasiun MRT Bundaran HI karena gue mau transit lanjut naik Transjakarta ke Kota.

Setelah sampai tujuan, gue bingung akan arah. Papan petunjuknya minim banget. Cuma ada tulisan exit A ke kiri exit B ke kanan. Ya emang gue tau exit A itu ke arah mana. Nanya petugas deh akhirnya ke mana arah exit menuju halte Transjakarta.

Nah, pas udah ketemu nih, ada drama lagi. Emang, hidup gue nggak jauh-jauh dari drama. Hahaha. Jadi dengar-dengar, halte busway Bundaran HI itu menjadi satu-satunya halte busway yang langsung terintegrasi ke stasiun MRT. That’s why gue turun di sini karena mau naik Transjakarta ke arah Kota.

Gate masuk ke halte busway dari stasiun MRT terletak di bawah. Dan abis tap in, gue mesti naik tangga yang curam nan panjang layaknya jalan kenangan. Serius, gue aja engap pas sampai atas. Gimana kalau ada manula ya. Huaaa.

Dan drama belum berakhir. Pas sampai atas, tiba-tiba gerbang yang menghubungkan stasiun MRT dan halte busway ditutup dooongg. Apa maksud coba? Serius, gue masih nggak ngerti, emang masih dibatesin banget ya orang mau naik MRT? Beberapa orang yang males nunggu, pada turun lagi buat ngegunain gerbang yang lain. Tapi malesnya gue udah tap in coyyy, masa keluar lagi. Lumayan nunggu, akhirnya datang petugas MRT bawa-bawa kunci. Macem lagi di mall yang masih ditutup gitu. Hmmm.

Oyaaa, lupa ngomonin tarif. Gue dari Senayan ke Bundaran HI kena Rp 3.000, diskon dari Rp 6.000. Lumayan murah kan.

Sebenarnya tarif MRT Jakarta itu murah loh dari pada negara lain. Satu KM nya dikenakan Rp 1.000. Pas gue ke Singapore, per KM nya dikenakan 1 SGD atau sekitar Rp 10.000 (cmiiw). Yaa jangan bandingin antara MRT atau moda transportasi lainnya. Apple to apple kalau mau bandingin.

Well yaa, pengalaman pertama nyobain MRT ternyata semelelahkan ini. Padahal udah minus antre tiket di loket. Hahaha. Seenggaknya gue bangga sih akhirnya Jakata punya MRT. Dan masih ada beberapa poin yang harus diperbaiki (udah dijelasin di atas). Ayolah warga +62, khususnya 021, mari jaga MRT! Dilarang makan maupun minum yaa. Dan biasakan tertib pas naik maupun turun ya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.